Mantap Betul Jatah Sang Ketua Relawan.

Moving flat vector illustrations set. Family relocating. Delivery men with sofa, wife and husband packing boxes, red pickup driver cartoon characters. Moving service concepts isolated on white

Foto Ilustrasi.

JAKARTA,Buktipetunjuk.idSiapa tidak kenal Budi Arie Setiadi, Ketua Umum Projo, Relawan Jokowi yang akhir akhir ini sering diperbincangkan terkait dugaan aliran Rp 40 Milyar untuk mendukung capres selain Ganjar.

FYI saja, sebenarnya Projo sudah terpecah berkali kali dan semua itu tidak lain akibat kekecewaan struktur Projo kepada Budi Arie.

Sumber kekecewaan itu antara lain tidak adanya keterbukaan anggaran, donatur dan penempatan relawan Projo di BUMN.

Banyak struktural Projo merasa kecewa karena sumber dan pengelolaan anggaran yang tidak transparan. Kekecewaan tersebut memuncak ketika Budi Arie lebih mendahulukan dua adik kandungnya menduduki posisi penting di BUMN kelas satu diantara nya sebagai Komisaris di BTN dan Telkom.

Posisi Komisaris di BTN dan Telkom bukan saja bergengsi tetapi _take home pay_ diatas Rp 100 juta perbulan dengan sekian banyak fasilitas termasuk asuransi lengkap dan kelas VVIP dan _tantiem_ atau bonus tahunan yang bisa mencapai milyaran Rupiah tiap tahun.

Joke dikalangan relawan Projo mengatakan bahwa “bisnis jabatan relawan” Budi Arie Family total pertahun bisa dapatkan tidak kurang dari Rp 25 Milyar hanya dari gaji, fasilitas dan tantiem dua BUMN, sementara biaya kampanye Presiden Jokowi bukan dari kantong Budi Arie tapi dari donatur dan sumbangan suka rela relawan Projo.

Kekecewaan tersebut tentu sangat berdasar apalagi karena struktural Projo menganggap bahwa kedua adik kandung Budi Arie tidak berkontribusi dan berkorban dalam pemenangan Presiden Jokowi baik di 2014 maupun 2019. Struktural Projo yang merasa kecewa melihat bahwa Budi Arie lebih mementingkan keluarga nya sendiri di bandingkan struktural dan relawan Projo yang berkorban habis habisan untuk memenangkan Presiden Jokowi.

Ambisi harta dan tahta Budi Arie tentu sudah menjadi rahasia umum terlebih ketika di tahun 2019 Budi Arie sempat mengancam akan membubarkan Projo karena Presiden Jokowi mengangkat Prabowo menjadi Menhan. *Entah Presiden Jokowi takut atau ada sebab lain,* tapi tidak lama setelah ancaman pembubaran itu Presiden Jokowi mengangkat Budi Arie menjadi Wamendes.

Ambisi Harta dan Tahta ternyata tidak hanya menjadi milik politisi tapi ketua relawan juga bisa lebih buas pada harta dan tahta di bandingkan politisi.

Akibat dari buas nya satu ketua Relawan beimbas pada rusaknya nama dan nilai perjuangan para relawan yang lain, ibarat pepatah “Nila setetes, rusak susu sebelanga” atau “Tamaknya satu ketua relawan, rusak citra Relawan se Indonesia”(**).

Soeharsono
Ex Projo.

banner banner banner banner

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *